Bagian Tidak Terberitakan Dari #AksiSuperDamai212

Terlepas dari ada di mana posisi anda, 2 Desember 2016 mungkin akan jadi hari yang akan diingat bagi semua pihak di Indonesia (kalau tidak dunia, mungkin juga akhirat?)

Jum’at tanggal 2 kemarin, saya mengantarkan Bapak dan Ibuk saya menuju #AksiSuperDamai212 dari Bandung. Sebelumnya, saya pergi ke aksi tersebut hanya dengan niat mengantarkan Bapak Ibuk, serta rasa penasaran ‘ah masa sih ada hatespeech beneran di aksi damai begitu?’ Kami berangkat dari Bandung sekitar pukul 03.30 pagi, mengendarai mobil pribadi. Berhenti sejenak di sebuah rest area untuk shalat shubuh, dan menemukan banyak Jama’ah yang juga hendak menuju ke Monas. Subuhannya penuh, serasa mudik, hhe.

Singkat cerita, tadinya kami mau menuju Monas melalui jalur Sudirman, tetapi berhubung tol dalam kota sangat macet akibat bus dan kendaraan Jama’ah maka kami mengarah ke Salemba. Sepanjang perjalanan, ternyata kami bersamaan dengan iring iringan FPI, FBR, dan ormas lain. Posisinya ada di kiri jalan, serta terlihat wajah senyum abang FPI seperti di foto di bawah. Berikut sedikit fotonya.

aksi212-6193
Senyum si Abang sembari menyilakan jalan.
Citizen Jornalism
Citizen Journalism

Di perjalanan, kami melewati fly over yang menuju salemba (gue gak tau namanya fly over apa wkwk), dan terlihat kondisi jalan yang amat macet.

aksi212-6216
Macet mengular terlihat dari flyover arah salemba

Berikut ini foto lajur mengarah Salemba.

aksi212-6237
Lajur menuju Salemba, padat oleh bis, mobil, motoris dan pejalan kaki.

Selama perjalanan tersebut, saya tidak sekalipun mendengar kalimat ‘Tangkap Ahok’, ‘Adili Ahok’, atau bahkan yang lebih parah. Memang Jama’ah ada yang membawa poster bertuliskan hal senada, tetapi itu dibawa masing-masing. Poster yang dibagikan adalah poster ‘Aksi Bela Islam III’. Hmm.

Sesampainya di Salemba, kemudian kami memarkirkan kendaraan di Pasar Kenari dan melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki. Sepanjang perjalanan kaki, kami melihat semangat umat yang bergegas ingin menuju Monas untuk mengamankan tempat shalat, bukan, bukan nafsu amarah. Terlihat Jama’ah yang dengan ramah salim dengan petugas TNI area tersebut sembari menyapa, ‘Assalamu’alaikum pak.’ dan dijawab, ‘Wa’alaikumsalam, semangat ya Pak, Bu.’ Setiap beberapa meter terlihat orang yang membagikan makanan dan minuman gratis, dan sebagian besarnya TIDAK berbaju putih ataupun berseragam ormas. Satpam gedung setempat, pekerja setempat (mungkin ada juga yang dari daerah lain?), ikut membagikan. Ramah dan hangat.

aksi212-6261
Berbagi
Minum dulu~
Minum dulu~
aksi212-6250
Isi tenaga sebelum lanjut jalan dan Jum’atan

Terlihat pula di jalan, Ranger Oranje DKI yang bersiap menuju lokasi tugas tetapi terjebak macet. Tidak apa-apa, bisa sambil merekam aksi yang tidak setahun sekali ini. Selain itu juga terlihat Jama’ah yang bersepeda menuju Monas.

Ranger Oranje
Ranger Oranje
Bersepeda
Bersepeda
Bertelanjang kaki menuju Monas
Bertelanjang kaki menuju Monas

Semakin dekat dengan area Tugu Tani, tersadar kami ternyata serombongan dengan ormas yang katanya beringas, barbar, savage. FPI, HTI, you name it. Ada juga rombongan FBR, FORKABI, Indonesia Tahajjud di antara kami. Biasanya, netizen sering mengatakan jika ada dua ormas pertama tadi siap siap saja mendengar seruan “Ganti NKRI Dengan Khilafah!” atau “Hukum Ahok Kafir Cina.” Nyatanya, TIDAK SATUPUN kalimat itu ataupun senada terdengar. Tidak pula ada catcalling. Hanya takbir dan shalawat yang terus terucap, diselingi ucapan “Silakan sarapan! Roti gratis, kopi gratis, minum dan buah juga!” Bendera hitam putih berkibar beriringan dengan Merah Putih. Bangga dan haru.

Ramai
Ramai
Lihat senyum ibu itu?
Lihat senyum ibu itu?
Merah Putih Berkibar
Merah Putih Berkibar

Dalam perjalanan saya tetap melihat Jama’ah yang dengan ikhlas membagikan, bahkan mengajak ngopi, haha. Berikut fotonya.

aksi212-6282
Wih Bang
aksi212-6284
Salak dan minumnya, a’?
aksi212-6296
Kopi Gratis! (dan roti, tentunya)

Sesampainya di area Tugu Tani, tidak bisa lagi rupanya kami maju ke arah Monas. Ya sudah, jadilah kami menggelar sajadah di area tersebut. Melihat jumlah massa yang sangat banyak (gue nggak mau berdebat soal berapa jumlah pastinya, ya), tentu bagi sebagian orang menjadi saat yang tepat untuk mendokumentasikan momen ini. Sebagian besar Jama’ah berwudhu di sisi taman tugu tani, sebab tidak ada satupun mobil wudhu atau toilet di sekitar sana. Jama’ah wanita berada di sekitar Jama’ah pria.

aksi212-6310
Duet dokum bro~
aksi212-6306
“Kapan lagi foto backgroundnya begini”

Shalat Jum’at dilaksanakan dengan relay langsung dari Monas, sejak Adzan pertama hingga khotbah, begitupun mulai takbiratul ihram hingga qunut yang Subhanallah. Teknisnya saya tidak tahu, jauh dari lokasi speaker, haha. Sepanjang Jum’atan, sejak langit terang hingga hujan angin, tidak ada satu Jama’ah pun yang pindah ataupun mengeluh. Semua disenyumi saja. “Hujan gini mah Rahmat Allah lagi turun dek, ga ape ape dah sini aja. Bedoa,” ujar seorang bapak di sebelah saya.

Menunggu Jum'atan
Menunggu Jum’atan

Bagi saya, tidak ada hal termanis selain bisa melihat Ibuk Bapak saya bersukacita, so excited, sebab melihat ummat yang begitu banyak, dan tidak ada satupun yang berucap benci. Bershalawat, berdo’a, bertakbir. Belum tentu saya bisa membuat mereka bahagia begini (seingat saya, ketika saya wisuda pun tidak sedemikian bahagianya). Air mata saya pun tertumpah bersama hujan. Do’a kami tertiup bersama angin, semoga sampai di hadirat-Mu.

Selesai shalat dan berdo’a, hujan berhenti. Jama’ah pun berangsur balik kanan lalu cari makan (lapar, hhe). Warung dan kaki lima sekitar kwitang ramai dipadati Jama’ah. Alhamdulillah sebuah berkah tersendiri bagi warga. Pun terlihat satgas emergency dari Klaten membagikan roti dan minum.

Sepulangnya, kami melewati area kwitang dalam, kemudian terlihat hal yang … hebat. Tepat di perumahan kumuh sisi sungai Ciliwung, warga berkumpul–mungkin penasaran–seakan menyambut Jama’ah. Di antara warga ada yang rumahnya kurang layak, hanya sebesar los warung, tetapi menuliskan di sobekan kardus “KOPI GRATIS”. Saya tidak yakin beliau dapat dana dari donatur elite global ketika rumahnya lebih memprihatinkan tetapi ikhlas menyediakan kopi gratis. Air panas itu pakai gas, kopinya beli. Tidakkah duitnya lebih baik buat kebutuhan sehari hari saja? Tidak hari ini, bung.

Satu lagi, berikut foto warga ciliwung yang membagikan minum pada Jama’ah. Donatur? Donat madu ena bro (photo credit goes to Bapak).

whatsapp-image-2016-12-03-at-12-06-01
Anak-anak membagikan minum, mantap.
whatsapp-image-2016-12-03-at-12-06-10
Ini juga bagi minum

Mungkin isu bahwa aksi ini merupakan ‘aksi politis berkedok agama’ itu benar. Mungkin juga salah. Mungkin ada agenda besar dibalik ini semua dan kami hanya pion pion. Mungkin juga tidak. Anda bebas memercayai yang anda mau.

Akhir kata, saya memilih memercayai apa yang saya lihat langsung. Bahwa bangsa ini masih punya harapan, bangsa ini masih bisa maju. Syaratnya satu, Respect dan berpikiran terbuka. Saya pun memercayai bahwa sifat baik akan menular, maka respek dan keterbukaan pikiran harus dimulai dari setiap kita (yang katanya lebih punya common sense).

3/12/2016, Bandung.

 

Advertisements

91 thoughts on “Bagian Tidak Terberitakan Dari #AksiSuperDamai212

  1. Tau Gak Gan, Ini adalah hal yang Istimewa untuk setiap “Hati nya Para Muslim Muslimat”…. Bahwa Islam sangat United dan Berkah…

    Ya ini Berkahnya Berasa ya Gan. Barakallah………. !!!! Allahu Akbar

    Like

  2. Selalu menangis Jika membaca cerita2 saudara Ku ketika aksi damai 212,, semoga Allah SWT SELALU MERIDHOI LANGKAH UMAT MUSLIM DI INDONESIA DAN SELURUH DUNIA.. AAMIIN

    Like

  3. Bang, saya sedang kumpul kan foto-foto untuk Kalender 2017, di mana seluruh penjualan kalender utk kegiatan sosial Yayasan Sedekah Harian
    .
    Jika berkenan, bolehkah foto2nya diemail ke : Sedekahharian@gmail.com
    .
    Sertakan nama Abang Dan keterangan gambar ya bang
    .
    Makasih sebelum nya
    .
    Abdul Azis
    WA 08111877121

    Like

  4. G trsa bc smbil beres air mata…ingat akan smua…
    Sya Muslim nmun bkn Muslim yg Baek Krn sy msih sring ninggalin sholat dg ksbukan..
    Sya seorng anak tpi blom ank yg Baek Krn blom bsa bhgiakan ortu
    Sya prajurit tpi blom prajurit sejati sprti Klian

    Hanya rasa bangga trhdp sodara2q yg dg hati tlus berjuang dmi keyakinan dan iman qta… Allahuakbar3
    Mari tunjukkan pd dunia Islam tk sprti ap yg mreka pikirkan

    Islam itu indah cnta damai nmun tgas dlm membela ap yg d ykini sbg landasan iman trhadp tuhan

    Like

  5. MasjaAllah …. Luar biasa kang sajianya hati ini mengharu biru bacanya, InsjaAllah tercatat sebagai orang tlh ikut dg tulus utk membela Alqur’an.
    Salam takzim sama Ibu & Bpk semoga sehat selalu. Aamiiiin

    Like

  6. ya Allah.. indah banget. udah banyak air mata haru keluar dari kemarin. millions of hikmah yang bisa diambil dari #411 & #212, subhanallah. seolah addiction reading such miraculous stories of #212 (if you have to call it that way), and this is one of my best picks. thnx for bring this up in a very beautiful way

    Like

  7. terimakasih…lewat tulisan jni saya bisa merasakan apa yg kamu dan saudara2 kita rasakan di aksi tsb…berlinang air mata saya…alhamdulillah Allah satukan hati hati kita.

    Like

  8. Masya Allah., luar biasanya. Sy sedih g ikut di antara saudara2 seiman di atas. Tapi sangat sangat sangat bahagia sekali demi melihat kebersamaan ini. Sungguh Allah yy akan membalas setiap langkah perjalanan mereka.

    Like

  9. Kapan saya bisa Move On, kalo tiap buka laptop, selalu ketemu kisah yg bikin mewek kayak gini. Trims kisahnya.
    Saya Izin comot picturenya, buat album di FB. Trims lagi.

    Like

  10. Semoga setelah aksi ini kita jadi respek ama sesama muslim, persaudaraan semakin kuat walau beda latar belakang dan yg penting masjid n mushola ramai terus… Amiin..

    Like

  11. Subhanallah, aku terharu juga bangga melihat persatuan Ummat Islam kali ini, apalagi yang bisa menyatukan kita Ummat Islam kedepan di Indonesia ini ya..
    Aku ingin hal ini terulang lagi (berkumpulnya ummat Islam Indonesia), tp bukan karna ada yg menghina agama kita..
    Semoga..
    Amin..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s